JALAN KE SYURGA BERMULA DARI HATI (NIAT)
Oleh Ustaz Idris Sulaiman (17 Mac 2017)

Abu Hurairah berkata: “Hati adalah raja anggota tubuh. Dan anggota tubuh adalah para perajuritnya. Apabila raja baik, maka baik pulalah para prajuritnya. Dan apabila raja busuk, maka busuk pulalah para perajuritnya”

NIAT adalah berlaku dalam hati kita. Ia memainkan peranan cukup besar. Ia boleh mengubah sesuatu dari baik kepada buruk atau buruk kepada baik. Sesuatu yang berlaku dalam hati kita yang sangat kita perlu ambil perhatian.

Kata ulamak salaf:TIDAKLAH SESUATU YANG AKU CUBA PERBAIKI YANG LEBIH SUSAH DARIPADA NIAT (HATI).”

Niat kadang-kadang sering berdepan dengan cabaran, bisikan syaitan atau riak yang sentiasa mengganggu gugat, dimana kita terpaksa bersungguh-sungguh untuk menjaganya.

NIAT: BOLEH JATUH KAFIR BIARPUN SOLAT JIKA TANPA AKIDAH (BERIMAN)

Sebagai contoh adalah seorang yang solat 5 waktu. Boleh jadi dia jatuh kufur walaupun dia solat 5 waktu sekiranya dia solat 5 waktu tanpa akidah. Kita maklum solat 5 waktu itu bab fekah, tetapi kita nak kata bahawa ia BERMULA DENGAN AKIDAH. Bagaimana seseorang menjaga solat 5 waktu tetapi boleh jatuh kufur sekiranya dia tidak BERIMAN DENGAN AKIDAH solat itu adalah wajib.

KALIMAH SYAHADAH LEBIH BERAT DARI 99 SIJIL TIMBANGAN DOSA

Dari ‘Abdullah bin ‘Amr, ia berkata bahawa Rasulullah  bersabda:

“Ada seseorang yang terpilih dari umatku pada hari kiamat dari kebanyakan orang ketika itu, lalu dibentangkan lembaran sijil catatan amalnya dosa yang berjumlah 99 lembaran sijil. Setiap lembaran sijil jika dibentangkan sejauh mata memandang.
 
Kemudian Allah menanyakan padanya: Apakah engkau mengingkari sedikit pun dari catatanmu ini?”
Dia menjawab:Tidak sama sekali wahai Rabbku.
Allah bertanya lagi:Apakah yang mencatat hal ini berbuat zalim padamu?
Lalu ditanyakan pula:Apakah engkau punya uzur atau ada kebaikan di sisimu?
Dipanggillah laki-laki tersebut dan ia berkata:Tidak.
Allah pun berfirman:Sesungguhnya ada kebaikanmu yang masih kami catat. Sehingga kamu tidak termasuk orang zalim pada hari ini.

Lantas dikeluarkanlah satu bitoqoh (kad) yang bertuliskan syahadah ‘LAA ILAHA ILALLAH WA ANNA MUHAMMADAN ‘ABDUHU WA ROSULULLAH.

Lalu dia bertanya:Apa lembaran sijil ini yang bersama dengan catatan-catatanku yang penuh dosa tadi?
Allah berkata padanya:Sesungguhnya engkau tidaklah zalim.

Lantas diletakkanlah lembaran sijil-lembaran sijil dosa di salah satu daun timbangan dan kad ampuh ‘laa ilaha illallah di daun timbangan lainnya.Ternyata daun timbangan penuh dosa tersebut terkalahkan dengan beratnya kad ampuh ‘لا اله الا الله tadi.
(HR. Ibnu Majah No.4300, Tirmidzi No. 2639 dan Ahmad 2: 213)

 

SOALAN-SOALAN:

1. Apakah kriteria mengucap dua kalimah syahadah yang menyebabkan amalan lelaki berkenaan sangat berat timbangannya hingga mengatasi catatan 99 lembaran sijil amalan dosa? 

Apabila timbangan kejahatan berat, kesudahan akan masuk neraka. Yang masuk syurga adalah apabila kebaikan berat timbangannya. Nak kata bahawa daripada hadis kad tadi tentang betapa besar nilai kalimah syahadah. Orang masuk syurga hanya yang mengucap kalimah syahdah لا اله الا الله .Yang tidak ucap secara pastinya pastinya timbalan buruk akan berat kerana tiada kalimah syahadah yang akan selamatkan mereka. Ini prinsip-prinsip yang kita boleh katakan.

Dalam masa yang sama pentingnya kita memurnikan akidah. Ini soalan kefahaman, juga suatu asas. Adakah orang yang mengucap kalimah syahadah:

Hanya mengucap kalimah syahadah tanpa kefahaman?
Mengucap kalimah tanpa amalan?
Mengucap kalimah syahadah tanpa disusuli amalan yang mengesakan Allah semata-mata, menjauhi syirik?
Mengucap kalimah syahadah dan dalam masa yang sama pakai pergi ke bomoh?
Mengucap kalimah syahadah pakai tangkal?

Adakah itu maksud dia mengucap syahadah لا اله الا الله ? Tidak…tidak…tidak. Dia ucap kalimah syahadah dan dia merealisasikan tuntutan kalimah itu serta menjaga akidahnya.

PEMBATALAN SYAHADAH

Kalau dia ucap kalimah syahadah kemudian pergi ke bomoh. Apa yang kita boleh simpulkan? Kesimpulannya adalah dia telah membatalkan kalimah syahadah tersebut. Seolah-olah tiada kalimah syahadah kerana dia ucap suatu benda tetapi melakukan suatu benda yang bertentangan. Apa guna? Dia nak menipu siapa? Dia boleh menipu manusia tetapi tiada siapa yang dapat menipu Allah swt. Dan Allah maha mengetahui. Maka mengucap kalimah syahadah dengan erti kata yang sebenarnya. Kemudian disusuli dengan amalan, praktik, menjaga tauhid dan segala bentuk-bentuk syirik.

SYIRIK BESAR DAN SYIRIK KECIL (RIAK) – SELFIE?

Antara bentuk syirik yang Nabiﷺ khuatir atas umatnya adaah syirik khafi (syirik tersembunyi) iaitu riak. Nak kata betapa syirik ini bahaya sama ada yang jelas dan syirik tersembunyi. Boleh membatalkan kalimah syahadah لا اله الا الله . Riak boleh membatalkan kalimah لا اله الا الله . Kalau orang itu solat kerana riak, terbatal atau tidak? Terbatal. Kalau bersedekah untuk dipaparkan di hadapan khalayak. Setiap kali sedekah panggil press, panggil media. Dikhuatiri terbatal amalan mereka. Setiap kali buat ibadah akan SELFIE. Pergi ke tawaf berselfie, pergi masjid atau pergi ke kuliah berselfie. Alhamdulillah tak ada yang ambik gambar saya. Kalau tidak kita rejam…hehe.

Jangan..jangan lakukan semua itu. Ia akan membatalkan ibadah.

IKHLAS ADALAH AMALAN HATI

Batal ibadah perlu ulang jika tidak cukup rukun. Tetapi ini kita bercakap pasal ikhlas yang hanya amalan hati ini diketahui oleh Allah swt. Bukan secara zahir.

Riak menyalahi ikhlas, syirik dan segala bentuknya menyalahi ikhlas di mana kita melakukan sesuatu ibadah semata-mata kerana Allah. Maksudnya 100 peratus dan tiada 1 persen pun bukan kerana Allah. Sedaya upaya menjaga niat kita. Ia bukan sesuatu yang kita boleh mendabik dada, “Aku solat tadi confirm 100%’. Satu benda yang perlu dijaga dan diberi perhatian.

Kata ulamak salaf: “TIDAKLAH SESUATU YANG AKU CUBA PERBAIKI YANG LEBIH SUSAH DARIPADA NIAT(HATI).”

2. Syarak menuntut ikhlas supaya amalan ibadah diterima Allah. Bagaimana kaedah untuk dapatkan Ikhlas 100%? Apakah amalan orang muallaf diterima sedangkan mereka dalam proses peralihan? Muallaf belum kenal ikhlas, bahkan mereka hendakkan harta dunia, kahwin dan sebagainya?
Mohon jelaskan berdasarkan hadis Nabi ﷺ dan Muallaf dibawah.

(Syarah Fiqh Praktis oleh Ustaz Idris Sulaiman, 5 Mei 2017)

KISAH SHAFWAN YANG MEMELUK ISLAM

Shafwan bin Umayyah dahulu seorang musyrik. Setelah masuk Islam, Nabi ﷺ memberi bahagian ghanimah (harta rampasan) Perang Hunain kepadanya.

Ibnu Syihab berkata:Nabi pergi bersama pasukan kaum Muslimin untuk menakluk kota Mekah. Setelah berhasil menakluk Mekah, mereka pun berperang di Hunain. Kemudian Allah Taala menolong agamaNya dan memberikan kemenangan kepada kaum Muslimin. Pada hari ni Rasulullah memberikan Shafwan bin Umayyah seratus harta, kemudian serratus lagi, kemudian serratus lagi.”

Shafwan bin Umayyah berkata: Demi Allah, Rasulullah telah memberikan kepadaku harta yang sangat banyak. Padahal baginda adalah orang yang paling aku benci dahulu. Beliau terus menerus memberikan harta hingga beliau menjadi orang yang paling aku cintai” (HR Ahmad)

Anas radhiyallahu ‘anhu berkata:Tidak pernah Rasulullah dimintai sesuatu kerana alasan keislaman, melainkan baginda pasti memberikannya. Pernah seorang lelaki datang bertemu baginda lalu baginda memberikannya kambing yang banyak. Yang hampir-hampir memenuhi lembah di antara dua gunung. Kemudian lelaki itu pulang menjumpai kaumnya dan berseru: ‘Wahai kaumku, masuklah Islam kalian. Sesungguhnya Muhammad telah memberikan pemberian yang banyak, dia tidak takut terhadap kefakiran ’” (HR Muslim)

PENGERTIAN IKHLAS

Al ‘Izz bin Abdis Salam berkata:Ikhlas ialah seorang mukallaf melaksanakan ketaatan semata-mata karena Allah. Dia tidak berharap pengagungan dan penghormatan manusia, dan tidak pula berharap manfaat dan menolak bahaya”.

Abu ‘Ali Fudhail bin ‘Iyadh berkata:Meninggalkan amal karena manusia adalah riya’. Dan beramal karena manusia adalah syirik. Dan ikhlas ialah apabila Allah menyelamatkan kamu dari keduanya”.(Al Majmu’ Syarhul Muhadzdzab, Imam An Nawawi)

FITRAH MANUSIA KEPADA TARIKAN DUNIA

Fitrah kejadian manusia seperti muallaf tersebut adalah tertarik dengan harta dunia. Dalam masa yang sama, agama menuntut keikhlasan 100% dalam melakukan ibadah, dan barulah dapat pahala.

PELBAGAI TUJUAN KAFIR MEMELUK ISLAM SEPERTI KAHWIN, HARTA ATAU KEIMANAN

Hakikat muallaf masuk Islam tidak semestinya ikhlas kerana Allah Taala. Mungkin kerana hendak kahwin, kerana harta. Adakala kita kata tidak boleh masuk Islam sebab tidak ikhlas? Macam mana cari ikhlas kerana selama hari mereka sembah berhala, minum arak, berzina dan sebagainya?

Syarak berpijak atas bumi yang nyata. Islam sangat praktikal dan ia meraikan semua keadaan. Hendak memeluk Islam tidak disyaratkan ikhlas kerana syarat ikhlas tidak praktikal dan tidak berpijak atas bumi nyata.

APAKAH MAKSUD IKHLAS DAN BILA MASA IBADAH MENJADI IKHLAS?

Ikhlas berkait dengan iman dan “Melakukan Sesuatu Semata-Mata Kerana Allah”. Semata-mata bermaksud kerana Allah (100%). Untuk capai tahap 100% kena bermula dengan 1%, 2%… sampai 99%.

Sabda Nabi ﷺ: Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla tidak menerima amal perbuatan kecuali yang IKHLAS dan dimaksudkan (dengan amal perbuatan itu) mencari wajah Allah.” (HR Nasaei)

PROSES PEMANTAPAN IMAN UNTUK MENCAPAI KEIKHLASAN @ BERIMAN

Ikhlas hanya 100%. Tiada ikhlas 99%. Tapi kena faham, untuk capai 100% kena bermula dengan 1, 2, 3….99%. Proses ini dikatakan pemantapan iman dan jiwa. Sebab itu orang muallaf apabila masuk Islam, dia dipanggil muslim dan bukan mukmin.

BEZA ORANG ‘BERIMAN’ (MUKMIN) DAN ‘MASUK ISLAM’ (MUSLIM)

Firman Allah: “Orang-orang Arab Badwi itu berkata:Kami telah BERIMAN.” Katakanlah (Wahai Muhammad): “Kamu belum beriman, tapi katakan: ‘kami telah MASUK ISLAM’ kerana iman itu belum masuk ke dalam hatimu. Dan jika kamu taat pada Allah dan Rasul-Nya, Dia tak akan mengurangi sedikitpun pahala amalanmu. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya kepada Allah dan Rasul-Nya. Kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar.” (QS. Al-Hujurat: 14-15).

Muallaf bukan tidak ada iman langsung tetapi syarak sangat tepat dalam meletakkan sesuatu hukum. Jangan main mudah aku beriman dan selesai semuanya. Adakah sama kamu ada sikit iman dengan orang yang telah lama masuk Islam seperti Abu Bakar, Umar atau Uthman?

KE ARAH MENJADI ORANG YANG IKHLAS DENGAN MENUNTUT ILMU

Untuk menjadi orang Mukhlisin (ikhlas), ia adalah sebuah perjalanan dengan meningkatkan ilmu quran & hadis, seterusnya menambah ketaqwaan. Itu yang saya andaikan graf 100%. Kalau mahu harapkan masuk Islam terus dapat tingkat dari 1% kepada 100% setelah ucap kalimah syahadah tu. Itu khayal. Jadi, perlu  ada usaha untuk mencapai keikhlasan dalam beribadah.

Contoh: Seseorang melafazkan niat sebelum solat zohor seperti “usholli fardhal zuhri….lilla hi taala”. Boleh ke? Maka telah ikhlas semua? Tidak  

MUSLIM PERLU MENDAMBAKAN KEIKHLASAN DENGAN BERUSAHA & BERHARAP

Akhirnya, kita hanya boleh mengharapkan keikhlasan. Adakah boleh kata solat telah ikhlas atau dengan kata lain terjamin keikhlasan itu? Tidak mungkin. Kita hanya mendambakan keikhlasan dengan berusaha dan mengharapkan Allah terima. 

BERATNYA MENJAGA HATI @ IKHLAS

Imam Sufyan Ats Tsauri berkata: ”Tidaklah aku mengubati sesuatu yang lebih berat daripada mengubati niatku, sebab ia senantiasa berbolak-balik pada diriku.” (Al Majmu’ Syarhul Muhadzdzab, Jami’ul ‘Ulum Wal Hikam)

APAKAH TINGKATAN IMAN?

Islam, Iman & Ihsan. Sinonim dengan ikhlas adalah orang mukmin. Orang kafir sinonim dengan dunia. Maka, muallaf itu baru masuk Islam dan belum sempurna Iman atau Ihsan.

3. Kriteria syahadah yang ustaz sebutkan agak tinggi dan berat. Andaikata dia syahadah mencapai spesifikasi seperti itu, logiknya bagaimana mungkin dia boleh membuat dosa sebanyak 99 lembaran sijil?

Manusia sehebat mana pun tidak akan lari daripada salah silap, melakukan dosa; sikit atau banyak.

MANUSIA SENTIASA TERPALIT DENGAN DOSA

Seperti tidak melakukan suatu suruhan dengan sempurna, menjauhi suatu larangan dengan sempurna, meninggalkan kewajipan, jatuh dalam hal haram, berbohong, bermuslihat, mengumpat walaupun dengan hanya kenyit mata, mengeji orang, menghina, mencela, memukul, zina dalam segala bentuknya; zina mata, telinga, mulut dan yang lain, terjebak dalam maksiat dan bidaah dan seumpamanya.

Maka dosa-dosa ini sentiasa menghantui seorang Muslim dan mereka yang selamat ialah mereka yang dipelihara oleh Allah.

TEGUH DENGAN KALIMAH TAUHID

Boleh kita faham, begitulah keadaan orang tersebut. Tinggal lagi, orang itu mengucap kalimah syahadah dan teguh berpegang dengan Kalimah Tauhid. Dia tidak melakukan apa-apa yang membatalkan Kalimah Syahadah tersebut.

Kerana itu, akhirnya Kalimah Tauhidnya itu menyelamatkannya ketika amalan ditimbang.

4. Jika begitu keadaannya,  pengamal Sufism, bidaah atau kesesatan ahli kalam yang lain susah nak dapatkan kriteria syahadah begitu. Melainkan mereka termasuk dalam ahli fatrah kan?

Ya, jika mereka terpalit dengan hal-hal syirik dan kufur.

5. Apabila diberikan Hadis ﷺ: “… Seburuk-buruk perkara adalah (perkara agama) yang diada-adakan, SETIAP (perkara agama) yang diada-adakan itu adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah kesesatan dan setiap kesesatan tempatnya di neraka” (HR. An Nasa’i no. 1578).

Sebahagian golongan percaya bahawa masih ada bidaah hasanah. Mungkin bertaqlid dengan pendapat mana-mana ulamak. Walau bagaimanapun, ini seolah-olah mereka telah memalingkan dari kata Nabiﷺ, secara tidak langsung menolak kata Allah yang diwahyukan kepada RasulNya. Adakah ia membatalkan syahadah juga?

Memang begitu masyarakat bertaqlid dengan ulamak berkenaan bidaah hasanah. Mereka terkena syubahat dengan pendapat dan pandangan orang-orang yang mereka percaya.

MASYARAKAT BERPALING DARI SUNNAH KERANA KEJAHILAN DAN TAQLID

Ya. Secara tidak langsung seolah-olah mereka memalingkan dari kata Nabiﷺ,  seterusnya menolak kata Allah yang diwahyukan kepada RasulNya. Ini kerana syubahat yang mereka terkena tadi. Tanpa sedar mereka mengenepikan apa yang Nabiﷺ kata. Secara tidak sengaja. Kita bersikap adil dengan mereka dan kita tidak mahu bersikap melampau dan kita tidak mahu kata apa yang mereka tidak katakan. Mereka menolak kata Allah yang diwahyukan Rasul tanpa sengaja kerana kejahilan.

SYUBAHAT BIDAAH HASANAH

Adakah ia membatalkan syahadah? Tidak. Kerana kita memahami permasalah bidaah hasanah kerana ia syubahat besar yang ramai masyarakat terpengaruh dengannya.

Kita sedang membicarakan dua golongan iaitu golongan ulamak (cerdik pandai) dan masyarakat awam yang tidak mengetahui dan hanya mengikut apa yang dikatakan oleh para ulamak mereka. Jadi dalam kalangan para ulamak pun kita hanya dapat katakan mereka sesat. Adapun kita nak kata sampai syahadah terbatal, jangan lupa kalau syahadah terbatal maksudnya jatuh kafir. Jadi berat maksudnya. Maka kita kata mereka sesat atau pemikiran sesat.

PUNCA TAFSIRAN BIDAAH HASANAH

Kenapa kita kata mereka sesat dan tak sampai jatuh kafir? Kerana syubahat yang mereka bawakan. Maksudnya bukan mereka dengan sengaja atau dengan angkuh dan sombong taknak terima hadis itu. Sebaliknya mereka ada alasan atau syubahat mengatakan bahawa “ Nabi bawa segala bidaah itu sesat adalah hadis umum dan bukan mutlak”. Demikian tafsiran mereka. Mereka membawa dalil seperti kata-kata Umar Khatab RA:  “Ini adalah bidaah yang baik” dan mereka berhujah Imam Syafie bidaah itu ada dua.

BIDAAH HASANAH ADALAH KESESATAN TETAPI MEREKA TIDAK TERBATAL SYAHADAH

Kita tidak boleh memutuskan dengan mudah syahadah itu terbatal. Ulamak mereka mengatakan ada bidaah hasanah, kita kata mereka sesat. Maka dengan masyarakat awam , lagi lah kita perlu bersikap berhati-hati dan tidak mengatakan hukum yang umum dan mutlak iaitu menyimpulkan syahadah mereka terbatal.

Mereka sedikit sebanyak tersimpang dari jalan yang benar dan menyalahi sunnah Nabiﷺ yang jelas.  Jangan kata syahadah atau iman terbatal kerana itu perkataan yang berat.


Amalan Mengikut Petunjuk Quran & Hadis Seperti Kefahaman Sahabat @ mazuddin.wordpress.com

Advertisements