Inilah wasiatku, _____________________________ (nama)  dan ibuku bernama _________________ (nama ibu).

 

Aku berwasiat, “Uruskanlah jenazahku mengikut tuntutan Sunnah Rasulullah SAW“. Aku tidak rela jenazahku diuruskan secara bid’ah dan ratapan atas jenazahku ini.

 Maka, lihatlah dan tunaikanlah wasiat-wasiatku di bawah:

 1) Uruskan dan tanamlah jenazahku mengikut tuntutan Sunnah Rasulullah SAW.

 2) Jangan diadakan kenduri/tahlilan arwah. Harta peninggalanku adalah untuk pemiutang (jika ada yang menuntut), anak-anak dan isteriku.

 3) Jangan ada upacara talqin di atas kuburku.

 4) Minta ahli keluarga berdoa utk mayat sebagaimana  diajarkan oleh Rasulullah SAW. Jenazah lelaki :

 اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ مِنْ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الْأَبْيَضَ مِنْ الدَّنَسِ وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلًا خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ

 Ya Allah, AMPUNILAH DIA, rahmatilah dia, maafkanlah dia,  ampunilah kesalahannya, muliakanlah kematiannya, lapangkanlah kuburannya, cucilah kesalahannya dengan air, ais dan embun  sebagaimana Engkau mencuci pakaian putih dari kotoran, gantilah rumahnya dengan rumah yang lebih baik, gantilah keluarganya dengan keluarga yang lebih baik, gantilah isterinya/suaminya dengan isteri/suami yang lebih baik, hindarkanlah dari siksa kubur dan siksa neraka.

 5) Jangan ada upah bacaan Al quran di atas kubur.

 6) Jangan ada iringan jenazah sambil baca Al Fatihah.

7) Minta orang yang hadir doakan jenazah. Bukan baca Al Fatihah.

8) Selesaikan segala hutang jenazah dahulu sebelum pembahagian pusaka.

 9) Jangan ada sebarang air jirusan di atas kubur dengan tujuan menyejukkan kubur dan upacara berganti ganti passing jug air.

10) Jangan ada taburan bunga di atas pusara dan tanam pokok.

11) Cari orang solat jenazah yang tidak lakukan kesyirikan dan bid’ah.

 12) Segerakan tanam jenazah, tidak perlu menunggu saudara mara yang jauh.

 13) Kebumikan jenazahku di mana kawasan perkuburan yang berdekatan.

 14) Jangan meratapi jenazahku.

 15) Tidak ada upacara membakar kemenyan di samping jenazahku.

 16) Meratakan kubur. Jangan dirikan bangunan di atas kubur. Jangan dipasang kepok. Jangan disimin kuburku, dan seumpamanya.

 17) Jangan mengapur kuburku, ada tulisan di kubur seperti nama, tarikh lahir, tarikh meninggal dunia. Tidak juga sebarang bentuk tulisan berupa ayat Al Quran, doa2 dan zikir.

 18) Tidak perlu berikan cincin emas kepada tukang mandi jenazah atas dasar kononnya jika tidak beri nanti kena badi jenazah atau mendatangkan mudharat kepada tukang mandi.

 19) Jangan duduk di atas kuburku atau kubur orang lain.

20) Jangan jadikan kuburku sebagai tempat beribadah.

21) Jangan dibuat AUTOPSI (bedah siasat)

Hadis Nabi ﷺ: “ Mematahkan orang yang mati adalah seperti mematahkan orang yang hidup” (Hadis Abu Daud)

 

TUNAIKANLAH segala wasiat aku ini bertarikh, 27 Januari 2017 bersamaan 28 Rabi’ul Akhir 1438  (Jumaat).

Semoga Allah SWT mengampuni segala dosa-dosa aku dan kamu sekalian.

Barakallahu fikum wa ana uhibbukum fillah.

Tandatangan:

Tarikh:
Tempat:

Advertisements