KULIAH RIYADHUSSOLEHEN Oleh Ustaz Idris Sulaiman (23 DIS 2016)

Dalil dari Quran dan Hadis Nabi ﷺ

1. Firman Allah:“…Dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan…” (QS Muhammad: 19)

 2. Firman Allah: Dan mohonlah ampun kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS An-Nisak: 106)

 3. Firman Allah: “Maka bertasbihlah dengan memuji Rabbmu dan mohonlah ampun kepadaNya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.” (QS An-Nashr: 3)

 4. Firman Allah: “Katakanlah, “Inginkah aku khabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu? Bagi orang-orang yang bertaqwa (kepada Allah), pada sisi Rabb mereka ada syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Dan (mereka dikurniakan isteri-isteri yang disucikan serta keredhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hambaNya. Iaitu orang yang berdoa ‘Ya Rabb kami, sesungguhnya kami telah beriman, maka ampunilah segala dosa kami dan peliharalah kami dari seksa nersaka.’ (Iaitu) orang-orang yang sabar, yang benar, yang tetap taat, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah), dan yang memohon ampun pada waktu sahur.” (QS Ali-Imran: 15-17)

 5. Firman Allah: Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescayaia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS An-Nisak: 110)

6. Firman Allah: “Dan Allah sekali-kali tidak mengazab mereka, sedangkan kamu berada di antara mereka. Dan tidaklah pula Allah akan mengazab mereka, sedangkan mereka meminta ampun.” (QS Al-Anfal: 33)

 7. Firman Allah: “Dan orang-orang yang apabila mengerjakan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah lalu dan memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedangkan mereka mengetahui.” (QS Ali-Imran: 135)

 8. Dari Al-Aghar RA bahawa Rasulullah ﷺ bersabda: “Sesungguhnya hatiku kadang lupa (tidak ingat kepada Allah), dan sesungguhnya aku istighfar (meminta ampun) kepada Allah dalam sehari seratus kali.” (HR Muslim: 2702)

 9. Abu Hurairah RA berkata, Aku mendengar Rasulullah ﷺ bersabda:Demi Allah, aku beristighfar (meminta ampun) kepada Allah dalam sehari lebih 70 kali.” (HR Bukhari: 6307) 

 10. Abu Hurairah RA berkata, “Aku mendengar Rasulullah ﷺ bersabda: Demi jiwaku di tanganNya, seandainya kalian tidak melakukan dosa, pasti Allah menghilangkan kalian dan menggantikan dengan kaum yang yang berdosa lalu mereka meminta ampun kepada Allah Taala, kemudian Dia mengampuni mereka.” (HR Muslim: 2749)

 10. Ibnu Umar RA berkata: “Kami pernah menghitung untuk Rasulullah ﷺ dalam satu majlis (beliau mengucapkan) 100 kali, ‘ Wahai Rabbku, ampunilah aku dan terimalah taubatku, sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (HR Abu Daud:1516, At-Tirmizi, Ahmad, Ibnu Majah)

 12. Ibnu Mas’ud RA berkata, Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan , “Aku meminta ampun kepada Allah yang tidak ada ilah yang berhak diibadahi kecuali Dia yang Maha Hidup lagi terus menerus menguruskan (makhlukNya). Dan aku bertaubat kepadaNya”, pasti diampuni dosa-dosanya walaupun ia telah melarikan diri dari peperangan.” (HR Abu Daud:1517, At-Tirmizi, Bukhari, Muslim)

 13. Ibnu Mas’ud RA berkata, Rasulullah ﷺ bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan , “Aku meminta ampun kepada Allah yang tidak ada ilah yang berhak diibadahi kecuali Dia yang Maha Hidup lagi terus menerus menguruskan (makhlukNya). Dan aku bertaubat kepadaNya”, pasti diampuni dosa-dosanya walaupun ia telah melarikan diri dari peperangan.” (HR Abu Daud:1517, At-Tirmizi, Bukhari, Muslim)

 14.  Hadis 7/1875
للَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّى لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ ، خَلَقْتَنِى وَأَنَا عَبْدُكَ ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ ، أَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ ،

أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ وَأَبُوْءُ بِذَنْبِى فَاغْفِرْلِى فَـإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ

 Dari Syadad Bin Aus RA, Nabi ﷺ bersabda: Sayyidul istighfar iaitu dengan mengucapkan, ‘Ya Allah, Engkau Rabbku. Tidak ada illah disembah kecuali Engkau. Engkaulah yang telah menciptakanku, aku adalah hambaMu, aku akan setia pada perjanjian denganMu semampuku, aku berlindung kepadaMu dari keburukan yang telah aku lakukan. Aku mengakui nikmatMu kepadaku dan aku mengakui dosaku, maka ampunilah aku kerana tidak ada yang mengampuni dosa kecuali Engkau

Beliau melanjutkan, “Barangsiapa yang mengucapkannya dengan penuh keyakinan, lalu dia mati pada hari itu sebelum petang hari, maka ia termasuk ahli syurga. Dan barangsiapa yang mengucapkannya pada malam hari dengan penuh keyakinan, lalu ia mati sebelum pagi hari, maka ia termasuk ahli syurga.”(HR Bukhari: 6306)

 *Orang yang sangat perlu membaca(berdoa) sayyidul istighfar ini adalah apabila sedang nazak.

 15. Tsauban RA berkata: “Apabila Rasulullah ﷺ selesai dari solatnya, beliau istighfar tiga kali dan mengucapkan, ‘Ya Allah, Engkaulah keselamatan dan dariMu-lah keselamatan. Mahasuci Engkau, wahai Dzat Yang Memiliki Keagungan dan Kemurahan.’” Dikatakan kepada Al-Auza’i, salah seorang periwayat hadis ini “Bagaimankah istighfar itu?” Ia menjawab, “Astaghfirullah, astaghfirullah.’” (HR Muslim: 591)

 16. Aisyah RA berkata: “Sebelum meninggalnya, Rasulullah ﷺ memperbanyak mengucapkan, Mahasuci Allah dan dengan memujiNya, aku meminta ampunan kepada Allah dan aku bertaubat kepadaNya.” (Muttafaqun alaihi. HR Bukhari dan Muslim)

 17. Anas RA berkata: “Aku mendengar Rasulullah ﷺ bersabda, ‘Allah Taala berfirman, ‘Wahai anak Adam, selama engkau berdoa kepadaKu dan berharap kepadaKu, Aku pasti mengampunimu atas apa yang ada padamu, Aku tidak peduli. Wahai anak Adam, seandainya dosa-dosamu sampai sebanyak awan di langit kemudian engkau meminta ampunan kepadaKu, Aku pasti mengampunimu dan Aku tidak mempedulikannya. Wahai anak Adam, seandainya Engkau datang membawa dosa sepenuh bumi, kemudian engkau bertemu denganKu dengan tidak menyekutukan sesuatu denganKu, Aku pasti datang kepadaMu dengan membawa ampunan sepenuh bumi itu pula.” (HR Tirmizi:442)

 18. Dari Ibnu Umar RA bahawa Nabi ﷺ bersabda: “Wahai kaum perempuan, bersedekahlah dan perbanyakkanlah istighfar, kerana aku melihat kalian adalah penghuni neraka yang paling banyak.” Seorang perempuan di antara mereka bertanya, “Kenapa kami menjadi penghuni paling banyak di neraka?” Beliau menjawab, “Kalian banyak MELAKNAT dan kufur (menafikan kebaikan) kepada suami. Aku tidak pernah melihat yang kurang akal dan agamanya, namun lebih berkuasa terhadap laki-laki yang memiliki hati yang kuat, daripada kalian (perempuan).” Perempuan itu berkata,” Apakah yang dimaksudkan kurang akal dan agamanya?” Beliau menjawab, “Kesaksian dua orang perempuan sama dengan kesaksian seorang lelaki, dan perempuan tidak solat beberapa hari.” (HR Muslim:79 dan Ahmad:66,67)

 

SYARAH HADIS

 1. Maksud “istighfar” – asal perkataan adalah adalah “مِغْفَر” bermaksud topi besi untuk berperang. Topi beli digunakan untuk melindungi kepala dari senjata tajam semasa berperang.

Kaitan istighfar dan topi besi adalah seorang yang istighfar meminta Allah supaya melindungi seseorang daripada dosa-dosanya dan mengampuninya (dihapuskan).

 2. Manusia perlu banyak istighfar kerana manusia banyak melakukan kesilapan seperti hadis “Setiap Bani Adam (manusia) banyak melakukan kesalahan (dosa), dan sebaik-baik manusia yang banyak kesalahannya (dosanya) adalah yang banyak bertaubat.

Sy Uthaymin menjelaskan bahawa salah silap yang lahir sama ada kekurangan melaksanakan kewajipan atau terjebak suatu perkara yang haram. Maka ubat bagi dosa adalah istighfar. Bagaimana cara istighfar adalah dengan diucapkan “astaghfirullah”.

Istighfar adalah penyebab pengampunan Allah taala.

 

KAUM PEREMPUAN DAN KEKUFURAN

 3.  Nabi ﷺ bersabda:Diperlihatkan Neraka kepadaku dan aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita, mereka kufur.” Para Sahabat bertanya: “Apakah disebabkan kufurnya mereka kepada Allah?” Rasul menjawab: “(Tidak), mereka kufur kepada suaminya dan mereka kufur kepada kebaikan. Seandainya Seorang Suami Dari Kalian Berbuat Kebaikan Kepada Isterinya Selama Setahun, Kemudian Isterinya Melihat Sesuatu Yang Buruk Pada Diri Suaminya, Maka Dia Mengatakan, ‘Aku Tidak Pernah Melihat Kebaikan Pada Dirimu Sekalipun.’ (HR Bukhari, Muslim, Al-Baihaqi dll)

Nabi ﷺ bersabda:Kalian banyak melaknat dan kufur (menafikan kebaikan) kepada suami” Aku tidak pernah melihat yang kurang akal dan agamanya, namun lebih berkuasa terhadap laki-laki yang memiliki hati yang kuat, daripada kalian (perempuan).

Pastikan tidak menggunakan perkataan yang dilarang Nabi ﷺ. Melaknat iaitu bermaksud semoga seseorang itu dijauhkan dari rahmat Allah. Contoh perkataan yang perlu dijauhi adalah seperti perkataan celaka, sial, jahanam, lahanat, mampus, damn dan lain-lain.

Lelaki yang Allah bagi kesempurnaan akal boleh tertewas dengan godaan wanita.

KEPERLUAN ISTIGHFAR

4. Imam Nawawi meletakkan bab istighfar di hujung kitab kerana itulah yang diperintahkan Allah di akhir hayat Nabi ﷺ dalam peristiwa pembukaan kota mekah seperti di surah An-Nasr (pembukaan).

‘Engkau melihat manusia ke dalam Islam secara berbondong-bondong. Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia Maha pengampun.

 Kitab Riyadhussolihin ini sangat memberi banyak manfaat dan tersebar dalam dunia islam.

 5. Allah perintahkan NabiNya supaya meminta keampunan atas dosanya. Ini petunjuk Nabi melakukan dosa, cuma bezanya adalah nabi telah diampunkan dosa yang telah lalu dan akan datang tetapi nabi masih banyak istighfar. Dari satu sudut yang lain, kalau nabi yang keadaan banyak istighfar, sedangkan dosanya telah diampunkan, maka kita sepatutnya lebih perlu banyak istighfar kerana tiada jaminan untuk dosa kita diampunkan.

 6. “Dan yang memohon ampun di waktu sahur” – maksudnya adalah memohon ampun di hujung malam (waktu sahur). Signifikan ayat ini adalah mereka yang banyak istighfar di hujung malam. Ini adalah sifat orang yang bangun qiyamullaial, tahajud, baca quran, berzikir dan sebagainya. Mereka akhiri malam dengan tahajud dan perbanyakkan istighfar. Orang yang bangun pada waktu hujung malam (waktu sahur).

Hujung malam adalah waktu yang paling nyenyak tidur. Orang  yang tahajud di ketika orang lain tidur, tetapi mengakhiri ibadah dengan berisighfar. Dia meminta keampunan. Logiknya adalh mereak orang yang paling baik tetapi masih meminta keampunan walaupun mungkin dalam satu kampung hanya dia sahaja yang bangun. Sepatutnya org yang tak bangun yang kena banyak istighfar.

Mereka memikirkan salah silap yang ada, merasa takut , rasa cemas dalam keadaan ibadah yang telah dilakukan. Begitu juga orang yang solat. Antara sunnah nabi ﷺ dalam solat, sesudah bagi salam baginda ucap astigahfirullah 3x. Ini juga satu yang ironi kerana logiknya habis solat sebut Alhamdulillah. Perlunya istighfar adalah kerana khuatir bahkan memang ada kekurang dan salah silap dalam ibadah yang telah dikerjakan.

 Ini adalah hikmah kenapa nabi sebut 3 kali istighfar.

 7. Selepas membaca kitab Riyadhussolehen, kita merasa kagum bagi mereka yang mengikutinya sejak mula. Sebaliknya, tiada apa yang nak dibanggakan, bahkan banyakkan istighfar. Ini adalah sebab kenapa Imam Nawawi letak di hujungnya kitab. Sifat seorang penuntut ilmu khasnya, lagi banyak dia minimba imu pengetahun, lagi banyaklah dia istighfar.

Dengan ilmu yang diperolehi, lagi dia akan tahu keadaan diri yang serba kurang dan serba jahil. Terasa banyaknya yang dia tak tahu lagi. Firman Allah, “Dan tidaklah sesorang yang ada ilmu dari kalangan kamu kecuali sedikit”. Orang yang menuntut ilmu makin sedar akan kekurangan dirinya serta mengetahui perlu meninggalkan perkara haram.

Contoh, selama dia solat seperti biasa tetapi banyak kekurangan. Jadi dengan menuntut ilmu, dia merasakan amalan tersebut banyak yang salah. Begitu juga membaca quran dan sebagainya.

 SIKAP PENUNTUT ILMU

8. Menuntut ilmu akan menambah khasyah (takut kepada Allah). Jika sebelumnya dia isbal, apabila menuntut ilmu dengan melihat hadis-hadis, ternyata semuanya perbuatan isbal itu adalah sombong dan Allah tidak mahu melihatnya di akhirat nanti. Maka, lagi dia bertambah takut dan tawadhuk (merendah diri).

Seorang penuntut ilmu apabila ada perasaan takut dan tawadhuk, maka gembiralah kerana sepatutnya inilah perasaan yang dia perlu ada.

Sebaliknya jika dia merasa sudah cukup tahu, bangga diri dan sudah melihat orang lain rendah dan lebih hina daripadanya. Maka ia perlu terus menuntut ilmu dengan niat kerana Allah taala.

Allah Ta’ala juga berfirman (yang artinya) : “Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama” (QS. Fathir: 28). Ulamak disini adalah penuntut ilmu.

Orang yang paling cemas, bimbang dan paling takut kepada Allah taala adalah Nabi ﷺ. Nabi adalah orang yang paling tahu , maka dia yang paling takut, kemudian ulamak dan para penuntut ilmu.

 9. Tawadhuk (merendah diri ) di hadapan Allah dan makhluk yang lain. Ini menjelaskan kenapa orang jahil (masyarakat awam) terdapat perasaan sombong, terasa hebat semua tahu, seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku di sekelilingnya. Ini adalah sifat kejahilan kerana kurang khasyah.

Orang awam (jahil) kerana mereka sangka ‘everything is ok’ atau  semua baik-baik belaka, tiada apa yang perlu dirunsingkan. Mereka menyangka akan selamat dan akan berjaya. Maka tidak apa-apa yang perlu dirunsingkan.

Natijahnya mereka kurang istighfar diancam Allah seperti firmanNya:

“Maka, biarkanlah mereka (wahai Muhammad) tenggelam dalam kesesatannya dan leka bermain-main (dalam dunianya), sehingga mereka menemui hari yang dijanjikan kepada mereka (untuk menerima balasan)!” (Surah Al–Maarij: 42)

Sesungguhnya Allah beri penangguhan dan peluang kepada orang zalim sama dia terus zalim atau menyedarkan dirinya dan kembali ke pangkal jalan. Tetapi apabila tiba masa, dia tidak akan terlepas dari gengaman Allah taala.

 SIKAP ORANG BIJAK VS JAHIL

10. Hadis “ Orang yang bijaksana adalah orang yang sentiasa melihat dirinya serba kurang, menyalahkan diri sendiri dan sentiasa merasa tidak selamat. Banyak kekurangan yang perlu diperbetulkan, dia beramal untuk hari akan datang iaitu selepas mati”.

Adapun golongan kedua adalah mudah berputus asa, bersifat lemah (pasif), terus ikut hawa nafsunya, terus berangan-angan untuk mendapat itu dan ini serta sentiasa diri mendapat keampunan dari Allah Taala.”

Maka muslim yang baik adalah sentiasa sentiasa beringat-ingat, takut dan berharap. Khasyah, cemas dan bimbang kepada Allah, takut kemurkaan Allah, bimbang dengan dosa-dosa yang telah dilakukan. Dalam masa yang sama berharap rahmat Allah, keredhaan dan syurga, diampunkan dosa, diterima iman dan amal-amal solehnya.

 MAJLIS GRADUASI

11.  Jika dalam majlis konvokesyen, kita akan dapati mereka berpakaian pelik-pelik yang nenek moyang tidak pernah pakai. Apabila diselidiki, ianya adalah adat budaya kaum yahudi dan nasrani. Dari satu aspek lain kita dapati suasana yang meriah seolah-olah pintu syurga sudah menanti. Kalau ikut kayu ukur syarak, semua  para graduan itu perlu masuk tahun 1 semula. Ini kerana seorang yang ingin tamat pengajian sepatutnya makin tawadhuk. Ikut resam padi iaitu makin berisi makin tunduk. Begitu juga gambar graduasi dilekat ke dinding kerana jelas hadis malaikat tak masuk rumah yang ada gambar dan anjing.

 12. Dalam sejarah salafussoleh tiada majlis graduasi. Hari terakhir itu adalah hari kesedihan memandangkan ilmu juga bebanan untuk melakukan tanggungjawab. Hari graduasi adalah hari beramal. Lagi banyak amal perlu dilakukan kerana banyak yang sudah dipelajari.

 Jangan sampai tergolong dalam Hadis:

“Sesungguhnya golongan yang akan dihisab adalah seorang yang menuntut ilmu , engkau tuntut ilmu semata-mata mahu orang kata engkau alim, lalu akhirnya orang tersebut diseret di atas muka dan dilemparkan dalam api neraka…”

 

SOALAN-SOALAN.

1. Jika telah melakukan dosa dan bertaubat, selepas itu diulangi semula dosa yang sama. Apakah yang perlu dilakukan?

Perbaharui taubat

 2. Apakah maksud hati yang hidup?
Hati yang hidup adalah hati yang apabila tersedar/teringat, lalu segera istrighfar meminta ampun kepada Allah. Mereka sentiasa penuh dengan istighfar atau berzikir.

 3. Siapa rasa boleh ucap selamat berjudi atau selamat berzina kepada orang kafir?
Jika tidak boleh, bagaimana pula boleh ucap selamat hari krismas?

 Ini adalah kalimah syirik (perayaan kufur) sebab Allah tidak pernah agama iktiraf. Seolah-olah kita kata selamat perayaan anak tuhan (Nabi isa). Apakah fiqh waqe’ boleh benarkan sedangkan semua ayat quran dan hadis tidak boleh. Ini adalah perkataan bohong yang cukup dahsyat.

 

Audio Kuliah
https://www.dropbox.com/s/2erwculw5x068tw/UIS%2023%20Dis%202016.mp3?dl=0

 

 

Advertisements